Sabtu, 31 Desember 2011

Resolusi Seorang Jomblonesia 2012.

Gila, berarti gue udah setahun nggak ngupdate blog ini. Dari 2011 ke 2012. Oke, ini nggak lucu. Nggak usah ketawa, gue nggak maksa kok.

Well, sekarang tahun baru. Awalnya...gue (ngarep) bakalan punya pacar baru. Tapi, Tuhan berkata lain. Mungkin sekarang bukan waktunya.

Sebenernya gue ingin membuat sebuah resolusi baru buat blog gue. Gue pengen jadi fashion blogger. Gue ngerasa blog gue ini tuh alay....bengeuuudh.

Tapi, akhirnya gue menyadari bahwa gue adalah seorang Fashionista. Maksudnya, Fashion - gue mengerti fashion dengan baik, Nista- akan tetapi gue akan lebih nista kalo gue jadi orang sok fashionista. Ini benar-benar pengertian ambigu.

Akhirnya gue tetap bertahan dengan blog super-alay ini. OOT abis. Lanjut..

Sebagai seorang Jomblonesia (bahkan gue sendiri bingung kenapa tiba2 gue memakai nama Jomblonesia), gue akan membuat sebuah Resolusi, untuk kehidupan perjombloan yang lebih baik.

Ber-moveon-lah wahai para Jomblonesia...


Gue memberikan kalian wejangan yang sangat baik. Karena moveon benar-benar kata-kata yang sulit untuk dilakukan oleh seorang jomblo ababil seperti kita semua. Istilah gaul-gaul Twitternya sih, move on - easy to say but hard to do. Gue akuin, emang moveon itu susah banget, bahkan gue susah banget sekarang moveon sama seorang pria gila bernama Eza....GIONINO. Suka-suka deh, suka-suka gue. Semoga sang pria tidak membaca post ini karena dia udah cuek sama gue, Amin.

Ini kenapa gue jadi curhat...

Oke, pokoknya lo semua harus moveon.

Moveon dengan cara punya pacar baru, unfollow dia di Twitter, remove dia dari facebook, atau nggak usah sekalian ngegreet dia di GTalk.

Kenapa gue jadi curhat lagi... -____-

Pokoknya, kalian semua harus bisa moveon para jomblonesia. Pokoknya, lo semua ngga harus sms dia setiap hari, lo semua nggak usah nungguin dia nge-greet elo duluan, pokoknya, lo sekarang harus bisa menjadi prijomblo yang lebih baik.

By the way, selamat tahun baru 2012! Hari ini 1 Januari, tepat jam 01.55. Gue rasa gue harus tidur, semoga gue mimpiin pria bernama Eza. GIONINO. 

Selasa, 27 Desember 2011

#galauelit

Gue suka banget liat orang-orang galau di Timeline gue.



Contoh, misalnya ada 1 orang yang ngetweet galau, terus di RT sama salah satu followersnya. Di RT lagi sama manusia sesama galau, lalu di RT lagi. Yak, itulah siklus penyebaran virus galau. Menyebar.

By the way, gue juga kadang suka ngerasa iba sama orang-orang yang hampir setiap hari ngupdate status galau, entah itu di Twitter ataupun Facebook. Macam-macam galaunya, seperti galauin pacar nggak sms, galauin gebetan, galau abis putus, galau pacar mentionan/ wall-to-wall sama cewek/cowok lain selain dia, galau kalo cowonya/cewenya udah nggak sayang sama dia. Kalo misalnya gue tau semua jenis galau mungkin gue udah bisa bikin buku setebal RPAL.

Kalo menurut gue, kita semua mulai sekarang harus jadi orang yang galau tapi otaknya intelek. Jadilah orang yang #Galauelit.

#Galauelit - Tau sikon. Galau dengan cara sendiri. Terkadang, orang yang galau elit lebih baik melakukan sikap lilin dibanding ngupdate status/ ngetweet galau. Lagu galau kesukaan adalah lagu-lagu luar. Walaupun banyak lagu galau Indonesia yang bermutu, dia tetep "ngena" ke lirik galau penyanyi luar negeri. Benar-benar intelektual, walaupun galau masih bisa dengerin curhatan orang galau. Masih bisa ngasih saran. Terkadang kalau galau dia akan tidur.

Jadilah orang yang galau intelektual.
Lebih keren lagi kalo lo galau tapi masih bisa jawab soal algoritma.

P.S: Btw, gue suka nggak ngerti sama orang-orang yang galau yang suka ngetwit/ ngupdate status dengan tulisan tanpa spasi, dan disingkat-singkat. Seperti, "kpnyualobsngertiinprssngue?:(" sumpah. Ini gue gak bercanda, serius.

Minggu, 25 Desember 2011

Kenangan Sekolah Dasar.

Semua hal di Sekolah Dasar ngga bakalan pernah bisa lo temuin ketika lo udah masuk SMP/SMA.

Gaul.


Sedikit contoh, dulu gue suka banget main sepeda sama temen-temen gue. Sebelum anak gowes terkenal seperti sekarang, gue adalah anak gowes. Bukan, bukan anak gowes yang suka nyeret-nyeret fixie dan keliling keliling TaMen buat dijadiin tempat gowes, tapi dari kampung ke kampung, hutan ke hutan. Gue berasa tarzan.
Well, dulu gue item banget gara-gara suka main sepeda. Karena mainnya siang. Dulu gue adalah cewek dengan kulit ter-eksotis se-bojongraya. Gue kaya...Rihanna kecebur di got.

Tapi, gue gak pernah perduli sama kulit gue yang semakin hari semakin item. Gue tetep main sepeda, main bulutangkis, dsb. Gue seneng banget.

Sekarang? 
Gue SMP. Gue jarang banget main. Yang dilakukan oleh seorang anak SMP (terutama wanita) adalah merawat diri, kata ibu gue begitu. Walaupun begitu, gue jarang merawat diri. Tapi, gue ga pernah main se-sering dulu. Gue sekarang jadi anak rumahan. Yang dulu gue biasa aja dengan kulit yang semakin menghitam justru sekarang gue sangat anti sama panas. Yak, belagu abis.

Gue kangen pas gue SD. Kangen abis.

Kangen makan Mie Sakura..
Kangen makan Cilung..
Kangen main BP sama Naya..

Kangen se-mu-a-nya.

Gue masih inget banget dulu jajanan yang paling sering gue beli adalah Batagor bulet-bulet. Entah kenapa gue nyebut itu Batagor bulet-bulet. 

Harganya murah abis. Rp. 500,- bisa dapet banyak. Dan itu, bisa buat gue ga makan siang. 

Dulu juga, gue sering banget beli BP-BPan sama temen gue Naya. Beli BP, main kerumah Naya, lalu main BP di rumah Naya, lalu gue pulang dan BP gue ketinggalan di rumah Naya, lalu besoknya gue beli lagi, dan hilang lagi, dan beli lagi, dan hilang lagi. Seandainya semua BP yang gue beli masih ada mungkin gue udah jadi makelar BP.

Gue inget dulu senam kesukaan gue adalah Senam Pramuka. Dulu di sekolah gue setiap hari Sabtu kita selalu ngadain Senam Pramuka massal. Seru. Gue selalu merasa hebat. Padahal senam gue masih suka mencong-mencong.

Dan juga gue masih inget dulu disekolah gue ada kegiatan latihan Pencak Silat setiap hari Jum'at. Setelah gue pikir-pikir lagi menurut gue itu adalah hal terkonyol yang pernah gue alamin. Kenapa dulu gue seneng banget ikut ini. Kenapa ya. Gue masih bingung dan masih jadi pertanyaan buat gue sendiri.

Gue inget dulu pas gue kelas VI, gue masuk ke kelas VI-A, dan disitu ada anak cewek, pendek, namanya Pipit. Sebenernya nama panjangnya bukan Pipit, gue rada lupa. Tapi..ya udahlah.
Jadi dulu, si Pipit ini suka banget kesurupan. Gue gak tau bener apa engga si Pipit kesurupan, tapi yang jelas, anak sekelas gue berhasil dibuat takut abis-abisan sama dia. Gue juga masih inget dulu Pipit ngejar-ngejar gue pas dia kesurupan. Gue sampe lari-lari megang mangkok Bakso Malang. Miris...

Semalem, baru banget tadi malem, gue mikir. Entah kenapa gue merasa pinter mikir hal yang cukup berat disaat liburan. Ini yang pertama kali.

Semua alasan kenapa gue ngepost tentang Kenangan Masa SD ini benar-benar sangat menyedihkan. Kalian jangan sedih. Yang baca post ini jangan sedih. Jangan..jangan..

Jadi, gue ngepost tentang kenangan SD di Blog adalah karena...

Karena...

Duh...

Gimana yaaaa....

Gue ngidam somay Rp. 2.000,- an yang ada di depan SD gue.

GUE PENGEN BELI, TAPI HARI INI UDAH HARI LIBUR!!!! MASA GUE HARUS NYARI ABANG-ABANGNYA PAKE GPS DULU!?!?! AAAAAAA MAU SOMAY AAAAAAA T_T

Sebelum kegilaan ini berlanjut lebih baik gue tidur. Siapa tau gue mimpi makan somay 1 bak. Amin.

Jumat, 23 Desember 2011

*indy oon...indy oon*

Oke, gue harus bisa ngelepasin semua kegalauan gue, gue harus bisa.
Ngapain juga mikirin cowok yang nggak pernah nganggep kita ada.

Lebih baik jd orang yang nggak punya hati daripada punya hati, tapi buat disakitin terus.

Keren..

Well, tadi gue kaget banget. Ini barusan...terjadi...barusan banget. Gue nggak tau harus apa. Gue speechless.

Gue ngerasa bolot se-bolot-bolotnya bang Hj. Bolot.

Jadi, tadi, tiba-tiba ada temen sekelas gue yang sms gue, gini isi smsnya,

Ya Allah cibe dtg k rumah gue ngasih mawar putih u.u

Gue tau lo semua pasti ngira ini sosweet banget.
Gue juga awalnya..

Tapi...

INI YANG SMS GUE COWO. NAMANYA WISNU. DI CONTACT GUE, NAMA ORANG YANG NGIRIM SMS ITU WISNU. WISNU KAN COWOK

Awalnya gue kira Cibe udah maho. Kenapa dia sampe melakukan semua ini. Gue ga nyangka anak cowo dikelas gue ada yang maho. Rasanya tuh...@%#$&%(^*&)(*_).

Ternyata..

Setelah gue mikir-mikir-mikir...

Itu yang sms gue Audya. Bukan Wisnu.

Oke, gue malu abis udah suudzon bilang Wisnu& Cibe maho. Gue malu. Mulai sekarang, gue ga boleh sok tau ngasih nama di contact hp gue. Bisa fatal...tal...tal..


Selasa, 20 Desember 2011

Horror.

Ini siapa yang bilang gue udah ngetweet ini...itu tadi gue baru pengen update...kok tiba-tiba..



Whoops! You already tweeted that.

Siapa sih yang ngetweet..gue baru pengen ngupdate itu...
Ini serius..siapa sih..(ಠ_ರೃ)

Sabtu, 17 Desember 2011

Kok Beda..

Ini pertama kalinya gue pake Skype. Selain pertama kali punya Skype, gue juga baru pertama kalinya punya Skype. Lah kan sama aja..

Gue norak abis...gue berasa kampungan...gue berasa kaya anak-anak punk yang suka nongkrong di lampu merah. Berasa cupu.

GUE CUPU...

Pas akhirnya gue punya Skype, tiba-tiba ada orang ngeadd gue. Namanya Peppe.
Jangan berpikiran menyimpang ketika lo baca namanya. Jangan. 
Awalnya gue kira dia ini tukang jualan Pempek, ternyata nggak.

Tiba-tiba dia ngechat gue, pake bahasa inggris..

"Hi girls!"

Gue bingung mau jawab apa...
Akhirnya dia memperkenalkan diri. Namanya Peppe, 20 tahun, orang Italia.

Monyet...kenapa tua banget....kenapa....

Tapi, pas gue liat foto yang dia pake buat Profile Skype-nya, dia ganteng. Macho. Kayak umur 17tahun. Istilahnya kalo di Italia dia itu anak gaul bengeeeuuudhhhhh.

Sampe akhirnya kita chat cukup lama, dia ngajak gue video call..

Anjrit...gue trauma bule bokep...anjrit...gue takut nanti bukan muka yang ditampilin tapi yang lain..yaAllah gue jawab apa...aduh...

Akhirnya gue bilang "maybe later, haha" dan dia nge-iyain aja. Akhirnya gue cerita ke Reza. Dia ini..aduh. Temen bukan, aduh..apa ya namanya. 

Gue cerita ke dia, dia suruh gue coba aja. Katanya kalo umur 20 an masih muda. Gue...gue kan 14. Dia tuh tua...dia tuh om-om...

Tiba-tiba itu bule ngechat lagi minta videocall ke gue. Ini bule kenapa ya..

Akhirnya gue iyain. Gue baca-baca doa.

Semoga bulenya ganteng...semoga bulenya ganteng....

Akhirnya gue nyalain videocall..
Apa yang terjadi?
Yang selama ini gue kira jauh banget. 
Di foto Skype-nya, dia ganteng banget..
Dia unyu..
TERNYATA...



DEG.

DI FOTO PROFIL SKYPE-NYA, DIA TUH GAK KUMISAN!!!!
DIA GAK JENGGOTAN!!!
DIA GAK PAKE KACAMATA!!!!
DIA GANTENG PUTIH!!!
BAJUNYA MODIS!!!!
INI KENAPA GINI!?!?!?!?!?!?!?!?

Gue shock. Gue bingung. Gue galau. Gue senyum aja kaya orang idiot pas dia hi5 ke gue. Gue kacau. Gue galau. Ini malem minggu dan gue Skype-an sama bule penipu.

Rasanya kaya dicekokin selang bensin..

Akhirnya, gue langsung close aja skype-nya. Gue trauma. Gue males sama bule. Semua bule tukang tipu. Bule nyebelin. Lain kali gue harus cari Skype-nya Justin Bieber.

Foto itu menipu. Photoshop itu alat buat nipu.


P.S: Setelah ngepost ini, bule itu ngechat gue lagi. Gue bingung. Gue delete dia. TERNYATA DIA MASIH BISA MESSAGE GUE. Akhirnya gue block dia. Maafkan aku, Om Peppe.

Kamis, 15 Desember 2011

#toleransipendidikan

Gue sebel banget kalo gue dibilang nyontek.

Well, menurut gue perkataan itu adalah perkataan jahanam yang pernah ada. 
Nyesek tau nggak sih kalo dibilang nyontek..gue kan cuma..nanya jawaban yang bener ke temen gue. Itu namanya bukan nyontek, tapi bertanya. Inget, gue bertanya jawaban yang benar, bukan mencontek


Kenapa yang ngga nyontek harus marah? Siapa suruh belajar? Siapa suruh nggak punya temen pinter?!?!!?


Tweet diatas bener banget. Orang pinter; yang ngafalin 15000 rumus, menelan 3 buku rumus fisika, pasti kalah sama orang yang beruntung; ngasal; itung kancing; ngitung upil yang keluar dari idung buat jadi jawaban PG; atau nyontek ke temen; bagusnya temennya baik,. pasti kalah. Gue harap gue selalu beruntung setiap saat. Gue harap...

Dan guru. Yak guru. Gue masih sedikit dendam gara-gara disuruh pindah tempat ke tempat anak-anak kelas 8. Miris.

Lagian, kenapa juga guru-guru harus marah kalo ngeliat ada anak yang nyontek. Emang dia nggak pernah muda apa..Щ(ºДºЩ)

Gue nggak percaya kalo ada orang yang seumur hidupnya nggak pernah nyontek. Itu mitos. MITOS MEN, MITOS! Lo pasti pernah nyontek, tanpa disadari, pasti lo pernah bilang "eh liat dong jawabannya.." ke temen lo. Atau liat buku, pasti pernah. Kalo ada yang bilang dia ga pernah nyontek, itu semua MITOS. *sengaja diulang biar serem*


Nyontek itu indah..
Nyontek itu indah kalo yang dicontekkin ngga marah..
Nyontek itu indah kalo yang dicontekkin ngga marah dan gurunya ga nyuruh gue pindah tempat..
Nyontek itu indah. Indah sekali.


Ini kenapa gue masih pake kata nyontek sih..

Oke,

Suatu hari, jika gue terpilih jadi Duta Pendidikan, gue akan mengganti kata mencontek menjadi berdiskusi mencari jawaban.

Ini dinamakan #toleransipendidikan. Kita sebagai pemuda Indonesia, harus punya jiwa yang besar untuk berani mengubah! HORAS BAH!

Keren.

P.S: Lo mau tau kenapa gue nulis post ini. Inilah alasannya..

.....!$#%*&(*)(*_)(_)_. Щ(ºДºЩ)

Jangan salahkan orang mencontek wahai orang yang dicontekkin. Siapa suruh selesai duluan. Kan nggak ada..

Minggu, 11 Desember 2011

“Kenapa sih ibu-ibu / mbak-mbak kalo ngejemur daleman di luar rumah. Kan malu, misalnya diliatin sama orang ganteng yang lewat gimana. Kalo misalnya ada orang niat jahat mau nyantet kita terus ngambil daleman kita gimana. Mending gambar dalemannya bagus, kalo daleman emak-emak terus gambarnya Sailormoon gimana. Pokoknya, kalo gue udah gede, gue harus punya rumah tingkat biar kalo jemur daleman di lantai dua. Reputasiiii...

Sabtu, 10 Desember 2011

Sabtu.

Hari ini, gue ngerasa gue gak senyaman "gue". Hmm...
Lo tau lah, gue... hmmm...iya gitu dehhh...hhmmm...
Masa gak tau sih??!?!! Elo gak gawul bengeeeeuudhhhh...
Iya..hahahaha...hmmm..

Tolong yang tadi jangan dianggap serius ya, serius, gue lagi tegang. Gue ngerasa kaku. Udah, abaikan aja.



Oke, menurut gue, sabtu ini hari ter-random sedunia.
Kalo misalnya gue bisa simpulin - gue ngerasa hari ini bukan gue banget.
Gue bingung kenapa.

Pagi tadi, gue masih menjalani UAS. Oke UAS MTK.

APA?!?!?!?!?! MATEMATIKA?!?!?!!

Iya, gue tau kok. Iya.
Semalem, gue cuma belajar rumus-rumus yang sebenernya tuh gak ada di materi UAS. Entah kenapa selama UAS ini gue merasa bolot& konyol. Oke, ga usah ketawa. Kata temen-temen gue emang bolot kok.
Gue pelajarin tuh rumus sampe ngelotok. Entah kenapa gue pake kata "ngelotok", itu bahasa mana ya..
Akhirnya, gue merasa gue siap buat UAS Matematika besok.

Gue rasa panitia UAS dendam sama gue..

RUMUS-RUMUS YANG GUE HAFALIN DENGAN SUSAH PAYAH, MENGURAS KERINGAT, MENGHABISKAN WAKTU, GAK KELUAR SAMA SEKALI DI ESSAY. 

Rasanya tuh kayak cewek single 10dekade..
Atau,
Rasanya tuh kayak lo udah siap-siap berenang, udah pake baju renang, pake kaki katak, pake apalah asdfghjkl-nya, ternyata pas lo udah meluncur kolamnya lagi dikuras....SAKIT.

Akhirnya, dengan sekuat tenaga, gue mencoba mencari contekkan. Iye, gue nyontek.

"kesanaaa kemaaariii mencari contekkan...jengjet"

Untungnya gue punya teman yang sangat punya rasa solidaritas yang tinggi..dia ngasih contekkan ke gue. Gue bener-bener ngerasa bolot maksimal pas ngerjain soal matematika. Waktu berjalan 30 menit dan gue baru ngerjain 4 soal PG. Dan essay-nya, gue baru gambar sketsa.

Waktu berjalan...40 menit lagi waktu ngerjain UAS MTK habis. Gue makin panik. Keringat bercucuran. Perut keroncongan. Akhirnya, gue nanya ke temen gue (lagi) gue bener-bener merasa merepotkan dia. Tapi apa daya. Siapa suruh jadi anak pinter..

"ehhh rumus volume bola apaanseeh?!?!?!"
"ehhhh ini luas kerucut apansih rumusnya?!?! guwe lupa!"
"ini...31 b gimana siiih!?!!"
"eh iya, PG 6,7,8.9,10 sama 20,21,22,23! buruaaannnn!"

Jangan bayangin gimana caranya gue ngomong kayak gitu. Yang jelas, gue panik abis-abisan. Paniknya tuh kayak elo diajak kencan terus kata cowok lo kalo lo dateng telat, lo diputusin, ternyata jalanan macet, dan lo ga tau harus gimana lagi. Gitu rasanya.

Selesai juga \(*O*)/

Akhirnya, gue keluar kelas dengan keadaan lemes. Kayak muka-muka orang abis ngelahirin bayi monyet.

Pelajaran ke 2, Penjaskes.

Yang ngawas : Gurunya galak.

Slow aje, Ind..dia ga bakalan makan lo kok kalo kelaperan...tenang...tenang...

Gue berhasil mengerjakan PG Penjaskes dengan lancar, ini merupakan suatu kebanggan tersendiri. Gue kira soalnya cuma PG aja, ternyata ada essaynya.

Mendadak pengen ke kamar mandi.

AAAAAA GIMANA CARANYA INIIIII ~ ~ \(!!˚o˚)/

Akhirnya gue kembali menganut paham "tenang, kan ada teman.." lagi.

Gue nanya ke temen-temen gue lagi. Nanya teruusss...nanya...nanyaaaa....

Tanpa gue sadar, ternyata pengawas itu ngeliatin gue. Gue gak tau. Diantara mau makan atau suka sama gue.
Tiba-tiba dia mendekat ke arah gue..gue kira dia mau ngasih kunci jawaban, atau ngomong 
udah sini, UAS-nya ibu yang ngerjain..
Ternyata..
kamu pindah kesana ya. daripada ngobrol terus.

Lemes..malu...gue diliatin anak-anak kelas 7&8...malu men...reputasiiiiiiiiiiiiii....
Dan akhirnya gue dipindahin ke barisan anak-anak kelas 8. Ini-bener-bener-malu-maluin.

!^&%#&@^#@()*#@_)@*(_$&(@(_(_)$@(_)#@()_@ 

Akhirnya selesai juga UAS Penjaskes.
Gak, gak. Gue gak mau salim sama guru gue. Mungkin dia masih rada sensitif gara-gara tugas mewarnai peta dari dia belum gue kumpulin. Gak. Akhirnya gue langsung pulang.

Pas pulang, gue naik angkot.
Gue anak sekolahan gue sendiri. Seperti biasa, derita anak Gaperi yang nggak punya temen pulang yang searah. Ya nasibbbb...

Tapi..tiba-tiba didepan gue, gue liat ada cowok. Cowok ganteng banget. Anak SMK. Aaaaaaa ganteng bengeuuudhhhh kakakkkkkk ♥o

Dia diem. Diem aja. Gayanya cool abis. Gue suka liat cowok yang pake jaket. Tapi bukan jaket hoodie gagal yang punya anak Mts gitu. Dih.

Tiba-tiba didepan BCE ada anak salah satu sekolah negeri, masuk. Dia duduk disebelah gue.

YASSALAM, DIA WANGI BANGET.
BUKAN, BUKAN WANGI ENAK GITU
LO TAU KAN PARFUM LAKI-LAKI
IYA, YANG KAYA **E ATAU ********A.
NAH KAYAK GITU BAUNYA.

Cuma berlebihan..
Rasanya kaya Co2 yang masuk dan menyerap ke dalam bulu-bulu hidung gue...
Dan langsung menyebabkan bulu-bulu hidung gue tandus seketika.

Tuhan, jika engkau sayang padaku, buatlah hidungku pesek supaya udara yang masuk kedalam hidungku yang wangi-wangi saja..sekali saja, diangkot ini, abis itu mancungin lagi ya.

Alhamdulillah, akhirnya angkotnya ngebut juga..

Gue akhirnya turun dengan setengah rasa senang karena gak nyium bau parfum berlebihan lagi dan setengah rasa sedih karena udah nggak bisa liat kakak-kakak ganteng di angkot itu. Ah...kalo kita jodoh, kita pasti ketemu lagi. Pasti! :')

Satu hal yang paling random buat gue hari ini adalah, gue tidur siang. Gue jarang banget tidur siang, seumur umur gue baru ini Tidur Siang tanpa disuruh..

Mana mimpinya aneh banget lagi.

Jadi, gue mimpi.

Gue mimpi gue ditabrak mobil, terus gue dalam keadaan berdarah yang sangat banyak. Gue gak tau tiba-tiba ada yang foto gue dengan keadaan berdarah. Dan tiba-tiba gue langsung ganti PP Facebook gue dengan foto muka gue yang lagi berdarah gara-gara ketabrak.
Update abis,
Untung di mimpi itu gue ga ngupdate status juga "aduhh ketabrak nie muka w berdarah"

Sumpah ini mimpi apasih..

Jangan kebanyakkan online, nanti kecanduan. Jangan bilang pas lo sakaratul maut, lo juga bakalan update status/ ngetwit dulu...jangan bilang malaikat pencabut nyawanya juga ngupdate status dulu..dang. Ini nggak lucu abis. Nggak usah dibaca. Wassalam.


P.S: Ini kan gue pengen nonton CCC, kenapa jadi ngepost disini? AAAAA MORGANNN EMYESHHH (ಥ ̯ ಥ)

Jumat, 02 Desember 2011

Pencitraan.

Hai, gue mau UAS. Vakum dulu ye, ulangan gue jelek-jelek semua soalnya. Banyak nilai yang harus dilengkapin. Samlekum. 

Jumat, 25 November 2011

Ketika Obsesi&Lemper Bertemu.

Gue obsesi banget sama Cherybelle. Gue harus bisa kayak mereka. Walaupun kulit gue gak putih dan mata gue gak sipit, gue harus bisa kaya Cherybelle.

AAA CHIBI CHIBI CHIBIIII(ʃ⌣ƪ)


Gue harus bikin girlband. Entah itu namanya apa. Pokoknya harus.

Nah, saking obsesinya sama Cherybelle, gue berniat buat bikin lagu buat girlband gue di masa depan. Gue kurang multi-talented apa coba. Bisa jadi model, model majalah Yasin aja gue bisa.

Gue akhirnya bikin lagu judulnya Dilemper.

NGGAK, INI BUKAN BUAT LUCU-LUCUAN.
NGGAK, INI BUKAN BUAT NGATAIN CHIBI.
NGGAK, INI BUKAN LAGU PERNIKAHAN GUE SAMA DIEGO.
NGGAK. NGGAK. NGGAK.

Gue udah bikin liriknya. Gue hebat banget. Dalam waktu beberapa menit gue bisa bikin lirik lagu se-kece ini.

Tuhan tolong aku, ku tak dapat menahan lapar diperutku
Ingin aku memakannya, namun itu ada yang punya
Tuhan bantu aku ternyata itu lempernya sahabatku
Entah apa yang harus kukatakan, hatiku bambang jadi tak menentu

Bukan maksud diriku memakan lemper kamu
Namun aku juga wanita yang ingin merasakan ......

Really really lafer never never lemper
Maafkan aku mengecewakanmu
Really really lafer never never lemper
Segera aku meninggalkan bungkusnya..


Tuhan tolong aku, ku tak dapat menahan lapar diperutku
Ingin aku memakannya, namun itu ada yang punya
Tuhan bantu aku ternyata itu lempernya sahabatku
Entah apa yang harus kukatakan, hatiku bambang jadi tak menentu


Dilemper.

Btw, pas gue searching di google tentang Cherybelle, gue tiba-tiba nemu foto ini. Serius ini gue gak tau siapa, tapi mirip Afgan. Tapi masa sih Afgan se-alay ini. Diantara berduka dan nahan ketawa.

*jangan ketawa* *jangan ketawa*

Jumat, 18 November 2011

Sedih.

Gue sedih, gue ngerasa orang paling ceroboh di dunia ini.
Kalo bisa dan ada award untuk cewek terceroboh mungkin gue orangnya.
Gak, bukan cuma tentang hal ini aja gue selalu ceroboh.

Gue perusak,
Gue gampang putus asa,
Gue cuma bisa nangis kalo ga bisa nyelesain masalah,

Terserah lo semua mau nilai gue apa. Gue lagi gak pengen mosting post lucu, ini gue serius sedih banget.
Apa yang orang udah percayain ke gue malah gue sia-siain dan akhirnya ilang gitu aja.

Gue gak tau kenapa

Terserah deh mau bilang hal sepele juga, yang jelas sekali gue kehilangan barang dan itu penting banget buat gue, gue bisa nangis semaleman cuma gara-gara barang itu.

Pertama, waktu itu gue kehilangan Ijazah.
Well, gue emang sekolah di sekolah swasta, jadi pas pendaftaran, ijazah asli belum begitu diperluin. Jadi gue pake ijazah fotocopy. Akhirnya gue sepelein hal-hal tentang SD dan berhubungan sama SD. Sampe akhirnya udah 2tahun gue gak ke SD dan tiba-tiba pas kelas 9 disuruh ngumpulin fotocopy ijazah. Otomatis pasti kalo fotocopy harus ada ijazah asli. Gue kira ada, gue dengan santainya masih bergantung sama bokap gue buat segala hal tentang sekolah. Gue emang bener-bener gak bisa dibanggain.

Ternyata karena kesepelean itu, gue nyantai aja dan tinggal nunggu bokap gue fotocopy.
....dan, ternyata Ijazah gak ada di Tas Berkas gue.
Gue bener-bener gak tau harus apa. Bokap marah abis sama gue. Gue nangis. Gue gak tau harus ngapain. Gue ngerasa bener-bener banyak dosa abis. Akhirnya besoknya gue ke SD. Ternyata katanya Ijazah udah diambil dan gue bingung, kapan gue ambil ijazah itu. Gue bener-bener ceroboh. Sifat dari dulu sampe sekarang yang nggak pernah bisa berubah.

Akhirnya gue cari sampe setengah nangis dan akhirya ketemu di dalem lemari gue. Lemari gue berantakkan. Gue ngerasa nyesel selama ini gak pernah denger apa kata bokap gue.

Jangan pernah ngegantungin apa yang kamu punya ke orang lain. Orang lain bisa aja sama pelupanya kayak kamu. Kamu jangan seenaknya.

**

Jangan kira setelah itu gue langsung berubah dan gak jadi cewe ceroboh kayak sekarang.

Sebenernya banyak barang yang udah gue ilangin, padahal sebenernya gue yang lupa naro. 

Sekarang, buku Pkn gue ilang dan kondisi besok adalah ulangan. Gue nggak tau harus ngapain. Gue nangis. Gue cari seisi kamar tapi gak ada sama sekali buku itu. Gue gak pernah ngerasa minjemin buku. Padahal buku itu kondisinya masih baru DAN ADA NAMA GUE. Kalo sampe gue nemu ada yang gacul buku gue, gue gebukkin sampe matanya copot.
Guru Pkn gue termasuk tegas, gue takut nanti harus ngerjain ulangan di luar. Gue gak mau. Konsentrasi bisa pecah dan gak ada temen nyontek.

....terserah lo mau bilang ini lebay. Siapa suruh baca, nggak ada yang nyuruh. Gue cuma sedih. Kalo gak suka, ya ga usah baca.



Senin, 14 November 2011

Octonsomnia Attack!

Gue nggak bisa tidur. Mendadak gue PMS. Perut gue perih banget. Mendadak susah nafas. Gue nafas dari mulut kayak orang bego di kamar. Gue mual. Entah, masuk angin apa masuk cinta jenis penyakit ini.

16 Oktober 2011.
Gue kangen banget sama tanggal ini. Bukan, bukan tanggal jadian kok.
Bukan juga tanggal gajian.
Apalagi bagi raport...Щ(ºДºщ)


Itu tanggal ulangtahun gue. Yep, umur gue pas 14 pas tanggal itu. Gue bingung kenapa gue harus senang. Yang jelas, makin dewasa, makin cepet dapet pacar. *kibas poni* 


Entah apa yang harus diceritain. Gue bingung. Sebenernya sih Justin Bieber sms gue gitu, bilang gini...


Happy birthday baby!!!! Wish nothing but the best. Will you marry me? #SWAGGG #NeverSayNever

Justin tuh masih aja ngarepin gue, serius deh, sebenernya gue males banget ngeladenin dia. Coba lo pikir, 2minggu yang lalu dia sms gue gini cobakk..

Hufttt.
Gue nggak ngerti banget maksud dia apa. Nggak jelas banget. Sumpah. Apa coba itu PIM, 711, Gowes, halah, aku ora ngerti.

.....lagian juga aku nduwe pacar sekarang :3

Stop. Ini kenapa jadi bahas dia sih. Pasti kalo dia baca blog ini, dia bakalan seneng banget, nggak menutup kemungkinan Justin bakalan ngetweet

OHH GOD I'M IN LOVE WITH OTAKNGEBUL!!!! #SWAGGG #MUCHLOVE

Dih. Apaandeh.

Btw, gue pengen cerita pas ulangtahun gue. Ulangtahun gue indah banget. Besoknya UTS. Indahnya duniaa...

Gue favorite semua sms dari temen-temen yang ngucpain ulangtahun. Makasih banget lho ya. Gue kira ngga ada yang ngucapin gara-gara besoknya UTS, ternyata enggak. Uh :*

.....sms pertama yang ngucapin ulangtahun, padahal jam segitu belum ganti hari tapi dia udah ngucapin aja, adalah sms dari Ibay. Gue tau banget, dia emang ngefans sama gue, biasalah...

Begonya, padahal itu belum ganti hari&masih tanggal 15Oktober, gue udah bilang. 'Makasih' ke dia. Ya udah deh, nasi telah menjadi bubur kacang ijo.

Yang kedua...rrr. You know, ngga usah disebutin deh, terlalu sakittt. Sakittt.... #nasibputusmenyesalinginbalikkantapidiasudahadayangpunya

Yang ketiga, ada banyak orang. Agak sedikit bener-bener terkejut karena di Twitter gue yang dulu (@Indeyou) banyak yang ngucapin, huehehe. 

Beberapa tweet ucapan ada yang gue favorite, tapi ada yang lupa. Gue printscreen yaa..





Gue merasa ganteng banget ngeliat isi mention ini. Kebanyakkan cewek. Sebenernya sih diantara gue lesbi dan jomblo. Gue sih mendingan jomblo.




Btw, setelah tweet ini, ada orang gitu ya, ngucapin paling telat. Udah paling telat, pake bahasanya ribet lagi.



Ya, kalian taulah siapa dia.

....
.......
...........

Aku sudah 14tahun, tapi kalo nyebrang masih suka minta tukang ojek.


Rabu, 02 November 2011

Ke(tek)elas 9! (º̩̩́Дº̩̩̀)

Kenapa nama post-nya harus ada keteknya lagi sih...-___-"

Well, Akhirnya, setelah lama menunggu& menunggu supaya Justin Bieber ngelamar gue, gue ngepost juga di blog ini.

Gue mau cerita,

Gue stress banget kelas 9. Jujur. Kalo lo seneng karena lo kelas 9, dan tinggal masuk SMA, lo salah, lo salah banget. Kalo lo kira cuma tinggal UN doang, lo salah, lo salah. LO SALAHHHHH!

Kelas 9 itu kayak game Mario Bros. Nggak deng, nggak cuma Mario Bros aja. Semuanya. Jenisnya tuh, kelas 9 kayak ada level-level yang harus dilewati. Kalo lo gagal lewatin 1 level aja, lo bakalan stress, frustasi, pengen bunuh diri, pengen cepet-cepet nikah, dsb.

Ibaratnya, level 1 itu, lo harus belajar, belajar yang bener, perhatiin guru, jangan pernah lewatin kata-kata apa aja yang dia ucapin. Pokoknya, serius banget deh, kalo udah serius, dan lo aktif di kelas, pasti guru bakalan seneng sama lo, bisa aja nilai lo yang jelek dibantu-bantu gitu...gue gitu sih.
Pasti didalemnya majalah bokep.

Kalo lo bisa lewatin level 1, lanjut level 2. Level 2 pasti lebih berat daripada level 1, ibaratnya nggak mungkin level 1 disuruh jadi babi ngepet, level 2 nya disuruh jagain lilinnye. Gue juga bingung kenapa perumpamaannya Babi, yang jelas, pas gue ngepost ini dan nulis kata "Babi.", yang dipikiran gue adalah Ibay, itu tuh, yang kakinya kaya tusuk sate.

Level 2 itu...tugas.

TUGAS, LEVEL 2 ITU...TUGAS?!?!?!?
APA?!?!?! TUGASSSS?!?!?
SPECIES JENIS APAAN ITU?!?! AHHH?!? 
DIMANA GUE?!?! GUE UDAH PUNYA PACAR BELOM!?!?


......................
...............................
..........

Gini aja deh, gue sebel. Ini serius, kenapa sih tugas kelas 9 itu banyak banget. Bukan, PR itu menurut gue beda banget sama tugas, menurut gue tugas beda sama PR.

Kalo PR itu bisa dikerjain di sekolah, kalo tugas? ENGGAK!!
Kenapa?
Soalnya, biasanya tuh kalo tugas sejenis kayak bikin presentasi Power Point lah, gambar lah, bikin peta konsep lah, tugas diketik lah, apa lah, tau lah, cape lah!

Terus, kalo gue tugas kelompok, pasti adalah salah satu yang ngga ngenakkin. Apalagi sekelompok sama orang bau ketek. 


Apa cobak-___-"

Beruntung banget gue nggak stress kaya mbak-mbak diatas, entah kenapa mbak-mbak itu gigit-gigit laptop, sayang banget, dasar sok kaya.
.........btw, gigi mbak-mbaknya kayanya kuat banget. Agency Pepsodent harus tau hal ini.

Tugaskanlah muridmu dan buatlah mereka pindah ke Rumah Sakit Jiwa dan menari-nari didepan ruang UGD.

Jumat, 28 Oktober 2011

INI BUKAN CURHAT KOK.

Gue mau jujur.

Gue mau banget jadi anak gaul. Gue bosen jadi anak cupu. Gue nggak mau senasib sama calon suami gue yang cupu juga. Gue nggak mau. Gue harus bisa ngimbangin.
 
Kata orang-orang, gaul itu…

Punya followers Twitter yang banyak, suka ke 711, suka gowes, suka ke PIM, dan punya DSLR/SLR, berbehel, belah tengah, dan Blackberry.

Huft. Apa banget.

Waktu itu, gue bilang, “Hey, nongkrong di sevel yuk!” dengan nada segaul-gaulnya yang gue bisa. Gue nggak tau gimana nada suara anak-anak gaul. Gue harus belajar.

“Ngapain coba? Eh, 711 itu yang ada slurpee ya? Yang bentuknya rada-rada mirip es serut gitu kan? Cuma bedanya lebih gede? Yakaaan!?!?”

Anjrit, temen macem apa lo! Lo nggak pernah dukung gue buat bisa jadi gaul!!! Kenapa lo bikin gue ngedown gini, slurpee kan bukan es serut…

Akhirnya, gue nggak jadi anak gaul 711. Lalu, gue beli es serut 5 gelas di tukang bakso.

Well, Twitter.

Twitter, tau nggak?! Nggak tau!?!? HAHAHAHA CUPU LO!!!! CUPU!!!!!! HIDUP DI JAMAN APA LO!?!!?

Gue seneng banget bisa ngatain orang lain cupu karena mereka nggak punya Twitter, dan gue punya. Gue kan gaul banget gitu lho..

Kata orang-orang Twitter jaman sekarang, “apalah arti sebuah followers.” Oke, lo ngomong kata-kata itu ketika lo udah punya 1.000++ followers. Nggak etis banget sih..

Gue udah punya Twitter sejak tahun 2009/2008-an. Followers gue masih 800-an. Gue nggak merasa gaul. Gue bener-bener nggak gaul banget. Gue bener-bener cupu.

….sampe akhirnya, ada salah satu following Twitter gue, yang ngetweet,

Jaman aja free followers?!

Gue shock. Serius. Gue shock banget. Gue nggak bisa berkata-kata, sama kaya pas gue menang AMI Award..

Apa itu free followers? Menurut gue, free – bebas, dan followers – pengikut, berarti artinya pengikut bebas gitu? Apa free followers sejenis agama lain? Apa Lia Eden yang memimpin komunitas ini?! Ini bener-bener ambigu.

Sampe akhirnya, gue nanya ke salah satu temen gue, dan dia bilang,

Free followers? Hahaha! Lo nggak tau!? Anjir, cupu banget lo!!! Cupu!!!


……….
………………
…………………..KAMPRET!!!!!!!!

Gue padahal nanya ke dia dengan nada sesopan-sopannya, dia jawab begitu? Kalo dia bukan temen gue, udah gue jambak rambutnya. Sayangnya dia botak.

Itu lho, free followers, jadi, lo bisa punya followers, cepet gitu. Misalnya, lo kemaren punya followers Cuma 56, terus, lo pengen punya banyak/lebih. Lo tinggal ikutan free followers aja, nanti followers lo langsung 1.000.

Tiba-tiba gue langsung meng “oooh” sambil mikir. Pantesan aja ya, jaman sekarang, banyak orang-orang yang baru buat Twitter, terus followersnya langsung 5.000…pantes…gue jadi minat..

Tapi, awas aja lo ikut-ikut main free followers!!! Lo bisa dianggap alay, ngapain coba ngejar-ngejar followers?! Udahlah, apa sih gunanya?!?!

Ini bener-bener ya, temen gue tuh nyolot abis. Gue sebel. Akhirnya, dia jambak gue. Gue nggak bisa jambak dia. Ini bener-bener suatu bentuk ketidak adilan. Tidak ada toleransi dalam peristiwa balas-membalas dendam. Dunia nggak adil. Dia bilang kalo gue mau jadi anak alay, nggak usah temenan sama dia. Akhirnya gue jewer telinganya. Dia jewer telinga gue. Dia pencet idung gue. Gue nggak bisa pencet idung dia karena pesek. Dunia bener-bener nggak adil.

Akhirnya, gue gagal jadi anak gaul Twitter gara-gara kata-kata si botak yang bikin ngedown. Gue bener-bener pengen nyantet dia pake boneka foodoo.

….sampe akhirnya, gue mau jadi anak gaul yang punya fixie. Di kesempatan ini, gue harus bisa. Harus.
Gue minta dibeliin fixie sama bokap gue. 

Bokap gue bilang…

Sepeda apaan tuh? Fixie? Ooh, yang sepedanya ceking itu kayak kamu ya! 

Ini bener-bener diskriminatif. Bokap nggak bisa nyemangatin gue. Gue marah-marah, “Ih! Bukan! Ah tau, beliin pokoknya!” Gue bener-bener merasa durhaka pas ngomong kayak gini ke bapak gue. Adzan Dzuhur kapan ya…

Ngga lah, ngapain sih? Kamu mau ke sekolah pake fixie? Sok gaul banget.

Ini bener-bener jleb. Gue nggak bisa ngelawan bokap gue. No comment.

Fixie tuh mahal, bisa jutaan. Kamu mendingan buat bayaran sekolah apa beli fixie? Kalo kamu beli fixie, nanti gedenya kamu jadi tukang Koran.

…..pah, cita-cita Cila bukan mau jadi Tukang Koran.

Cila mau jadi dokter. Cila mau sembuh-sembuhin temen Cila yang sakit. Biar bisa bermain bersama lagi….
Akhirnya, kesempatan gue buat jadi anak gaul fixie gagal. Gue nggak mau masa depan gue hancur Cuma gara-gara fixie. Dasar, sepeda krempeng.

DSLR.

Oke, ini mungkin kesempatan terakhir gue minta barang-barang aneh sama orang tua gue. Gue harap gue nggak diusir/dimasukkin Rumah Sakit Jiwa gara-gara minta barang-barang aneh.

“Pah, beliin aku DSLR dong. Kan lumayan juga, hasil fotonya bagus lho.”
‘Iya, nanti.’


APAHHHH!!?!


iya nanti...
iya...nanti...
IYA. nanti...

GUE SENENG BANGET LHO!!! Bokap gue, akhirnya bilang “Iya nanti.” Ah I love u :*

 


‘…..iya nanti ya, kalo kamu udah punya uang sendiri, kamu beli. Hemat kan? ’
……..
…………..
……………….

Maksud lo?!

Gue bener-bener kesel sama bokap gue, gue nggak ngerti maksud dia apa. Ngeselin, emosi, gue langsung masuk kamar.

CUKUP. GUE BENER-BENER NGERASA GAGAL DALAM FASE MENJADI ANAK GAUL. GUE BAKALAN JADI ANAK CUPU SELAMANYA. MUNGKIN INI JALAN TAKDIR HIDUP GUE.

Tiba-tiba gue ngalay gitu. Gue nggak tau kenapa tiba-tiba ngomong kayak gitu.
Gue bener-bener kehilangan semangat hidup. Kalo nggak gaul, gue nggak bisa deket-deket sama Justin Bieber, nggak, nggak bisa! Gue nggak bisa deketin Arief Poconggg, nggak, nggak bisa! Gue pengen minum Baygon.

……….

Sampe akhirnya, gue mikir secara realistis.

Jadi gaul itu, punya wawasan yang luas&punya temen yang banyak. Gaul nggak harus 3B. Belah Tengah, Berbehel, Blackberry. Nggak harus, cukup 2B. Berotak&Banyak Teman.

Sampai akhirnya..
Tiba-tiba ada malaikat gaul muncul dan berkata…

SELAMAT KAMU BERHASIL BERFIKIR CERDAS!!! LO EMANG PANTES DAPET POPMIE.

Akhirnya, gue makan Pop Mie dengan sabuk indah bertuliskan Mrs. Gaul 2011. Gue bener-bener terharu.

Penghargaan ini, gue persembahkan buat temen-temen SD gue, TK gue, SMP gue, Mama&Papa, MAKAN NIH!!!!

Gue rasa gue keracunan video Marshanda. Well..

Aku memang tidak segaul kamu yang punya rumah kontrakkan 3hektar. Tapi, cintaku padanya lebih besar dari luas tanah kontrakkanmu, ul.

Loh? Garing.

Kamis, 27 Oktober 2011

Gue gak bisa nahan...

Akhirnya setelah insiden sari ketek pas UTS waktu itu, gue ngepost juga di blog ini.

Tadi gue abis nyari-nyari ijazah SD gue, hampir 3mingguan ini gue nyari ijazah SD gue, gue sempet frustasi, gue takut SD gue bohong bilang gue lulus, padahal enggak.

Gue rasa gue mau mati pada saat itu.


Gue jelajahin seluruh isi rumah gue, sampe akhirnya gue periksa ke kamar kakak gue..

...dan, gak ada hasil apapun.

Tapi, gue nemuin diary kakak gue, ada 4. Banyak banget, dasar tukang curhat.
Terus juga ada banyak banget tulis-tulisan alay yang dia buat di paint, terus dia print terus sampe-sampe dulu bokap gue sering marah-marah karena tinta printer habis mulu. Itu semua gara-gara dia centil hobi banget ngeprint foto-fotonya dia yang "gaul", curhat-curhatan dia, gak banget deh pokoknya.

IH.

Apa coba maksudnya, gue nggak ngerti banget. Sealay-alaynya gue dulu, gue ngga pernah nulis begini.

"LIA _MOET_"
Serius deh...duh...please banget dehhh...


 
.............................................
......................................
............................

#kemudianhening


...TAU DEH TAU, TAU DEH YANG PUNYA PACAAARRRR!!!! TAU!!!! BODO AMAT

Yang jelas, setelah gue melihat semua tulisan laknat ini, Alhamdulillah, Ijazah SD gue ketemu.

"Tidak ada satupun manusia yang luput dari fase Alay."



Senin, 17 Oktober 2011

S(ia)elasa dan Sari Ketek Fermentasi.

Selasa...
Oh....selasa..
Rasanya gue pengen bikin puisi panjang...tentang selasa.


Selasa pagi ini.
Gue, dateng pagi....jam 7.00.
Pas udah sampe sekolahan, motor bokap gue hampir keserempet truk. Gue rasa itu akhir dari hidup gue. Gue ngga tau harus berbuat apa...
GUE SIAPA?!?!?!
GUE DIMANA?!?!?
AAHHHH GIMANA NASIB KANGEN BAND?!?!?

Kalo pagi udah sial, terus-terusannya bisa sial...

Mama...

Akhirnya, gue masuk ruang UTS gue.
Gue belajar.
Rajin banget kan gue.
BELAJAR PKN....
*mati* *hidup lagi* *mati lagi* *dicium bisma* *hidup bahagia dengannya*

Soal Pkn itu ada 20. Gue rasa, gurunya udah sinting. Dia gak mikir apa, gue, ulangan harian Pkn yang soalnya cuma 10 aja itu paling bagus dapet 65, apalagi 20. Kampreeeet...

Gue ngerjain dengan hati pasrah dan penuh keikhlasan hati. Tiba-tiba gue berharap temen yang duduk dibelakang gue adalah pejuang 1945.

Akhirnya selesai juga....*ngupil*

Setelah selesai itu, istirahat, biasa aja.

....biasa aja....
....biasa aja....

Sampe akhirnya, kita semua balik lagi ke ruangan UTS masing-masing.

Gue seneng banget karena akhirnya gue bisa pulang cepet....lagi.

Ternyata....

Yang ngawas ruangan gue Bu Betty.

YANG NGAWAS RUANGAN GUE, BU BETTY!!!!!
*sengaja biar makin horror

Gue desperate...
Pasti pulangnya lama.
Gue gak tau harus berbuat apa.
Gue pengen cepet-cepet nikah sama Justin, tapi dia masih sibuk sama WorldTour-nya. Huft.

...akhirnya, bu Betty nyuruh semua anak-anak naro tas di depan kelas.
Gue taro.
Ramdan panik, kartu UTSnya ilang.
Gue ketawain. Gue ketawa kenceng. Mangap-mangap gue kaya orang gilak.

....sampe akhirnya....

Gue nyium bau ketek.
Kampret, rasanya tuh bukan setengah-setengah!!!!!
Kondisi mulut gue lagi mangap, dan hidung gue lagi nafas.

.....di kondisi itu sebuah asap berwarna kabur dan berbau sangat menyengat, seperti bau sari ketek fermentasi masuk ke dalam mulut gue....

Mood gue buat ngerjain UTS Bahasa Inggris bener-bener down....


Gak, gak, gue ga bakal nyalahin orang yang punya bau ketek itu. Gue ga bakal!
...tapi kenapa baunya harus begitu. Gue terharu.

Baunya itu....kayak lo gak mandi 3 hari, abis itu keringet lo diperes sampe muat 3kain sekaligus, dan difermentasiin...lalu sari ketek lo dikawin silang sama sari ketek kambing.

Lo bayangin baunya kayak gimana.

BTW, GUE GAK NGEHIRUP KETEK ORANG YANG BAU ITU KAYAK GINI YAAA....


"Ketekmu bukan ketekku. Ketekku bukanlah ketek bapakmu, atau ibumu. Yang jelas, ketekmu adalah ketekmu dan aku akan segera menikah dengan Justin Bieber."



Jumat, 14 Oktober 2011

Angkotmu, bukan Angkotku.

Gue gak tau kenapa tiba-tiba gue bahas ginian, serius.

GUE BUKAN TUKANG ANGKOT KOK, SERIUSAN!!!!!

Well, gue termasuk orang yang kalo pulang sekolah ya naik angkot.

HAHAHAHAHAAHAH!!!!
Gue bingung mau bahas apa tentang angkot, yang jelas yang ada dipikiran gue sekarang adalah...

Kenapa di luar negri nggak ada angkot?

Padahal menurut gue biaya naik angkot dibanding bus gitu lebih murah, cuma 2.000. Mungkin di luar negri cuma berapa kali.
Lagian juga menurut gue Angkot jauh lebih efisien daripada bus, karena ukurannya lebih kecil.
Coba aja lo umpamain orang gendut sama orang kurus..

Orang gendut aja kalo lari lama, orang kurus engga. Apalagi bus, beloknya aja susah. Mendingan angkot.

Gue rasa dewan PBB harus membahas ini dan ngasih tau ke semua negara untuk distribusi alat transportasi baru.
.....dan gue akan terkenal karena gue yang ngusulin. Keren.

Mereka harus tau kelebihan dan kekurangan angkot itu apa,

Jadi, gue bikin contohnya seperti ini.

KEUNTUNGAN NAIK ANGKOT
  • Irit uang (jauh dekat Rp. 2.000,-)
  • Segala jurusan ada!
  • Pelajar? Bayar aja Rp. 1.500,- B-)
  • Cari supir angkotnye yang udah tua biar gampang dibegoin.
KERUGIAN NAIK ANGKOT
  • Abangnye suka garang/galak.
  • Seangkot sama orang bau.
  • Tempat duduknye rusak.
  • Ngga ada kipas.
  • Abangnye suka kaya orang frustasi ngebut gila-gilaan.
  • Kalo bayar kurang suka dimarahin. 

KOK BANYAKKAN RUGINYE IND???????

...........bingung.

Akhirnya setelah mikir, mikir, mikir, gue juga bingung kenapa gue ngusulin beginian.
Gue frustasi karena sebentar lagi UTS.

GUE FRUSTASI!!!!!!!

Btw,

Lagian ngga enak juga ya, kan kita kalo naik angkot kalo udah mau sampe pasti bilang "KIRIIII!!!!!" gitu, masa kalo di luar negri, orang bule yang bilang, jadi...

LEFT SIR, LEFT!!!!!
LEFT!!!!!
YEAH YEAH THERE!!!! LEFT!!!! HURRY UP!!!!

Ngga keren. Cupu.

"Terkadang tak semua budaya Indonesia bisa di ikuti..."

Sabtu, 08 Oktober 2011

PJP dan segala kekampretan didalamnya.

Gue mau jujur....


Gue belum pernah baca Poconggg Juga Poconggg.
Gue tau gue cupu abis. Gue ngerasa paling cupu. Yeah, gue cupu.

Sampe akhirnya temen gue minjemim PJP dia ke gue...
Justin ngapain coba disitu. Huh.

Lo tau Poconggg, gak? Tau gak? Gak tau? CUPU LO!

"Poconggg adalah seikat lontong jumbo yang 3B- Bermuka Diolesi Bumbu Petis (karena mukanya item), Berimpian untuk mempunyai suatu benda yang disebut TANGAN, dan Bete kalo ngga makan Sushi."

Gue agak jijik denger yang terakhir. 

Lo pikir deh, pikir, PIKIR!!!! 

Gimana caranya dia makan Sushinya?!?! 
Megang sendok aja nggak bisa, apalagi sumpit?!?!?!?

EMANG DIA PUNYA DUIT APA BUAT BELI SUSHI?!?!?!

Well, Poconggg adalah kiblat Jomblo Ngenes se-Indonesia. Eh, bukan jomblo deh, tapi single.

Gue ngerasa bangga tinggal di zaman ini.Setan aja punya Twitter. Gue ngebayangin gimana caranya dia ngetweet sambil nahan nafas supaya tanah dari atas ngga masuk ke idungnya.

Dan gue ngga tau gimana dia bisa ngetweet. Apa dia pake joki...ah, tapi masa jokinya disuruh masuk ke dalam kuburannye die. Kan sempit..

.....udah.

Sampe akhirnya gue baca PJP die,

Gue ngakak abis-abisan.
Ngakak teguling-guling.
Ngakak sampe kebelet pipis.
Ngakak dipelukan Cameron Mitchell.
Jangan marah guys.

Sampe akhirnya gue sampe di bagian terakhir buku PJP, yaitu.....ramalan.

Kata emak gue, gue ga boleh percaya ramalan.

Tapi, kadang ramalannya si Setan Cemong ini ada benernya juga..
Sampe akhirnya, gue baca buat Libra.

Gue baca....

*kemudian hening*

Kampreeeet, Pocong kampret. Gue sumpahin muka lo cemong seumur hidup! Gue sumpahin lo jadi Jomblo Ngenes selamanya! Kampret lo, KAMPREEET!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Dasar Pocong gila! Pocong stress! Gue sumpahin ga bisa makan Sushi lagi lo! Kampreeeet!!!!!!!!!!

....gue baca ramalan buat Libra, anjrit, dasar setan gila, apa maksudnya, dasar, fakir tangan!

Coba lo baca, (gue cuma nulis intinya aja)

Asmara: Pacar kamu akan mencintai kamu sebagaimana ia mencintai pacar-pacar lainnya.

....untung gue single...

Keuangan: Rata. Artinya, rata, habis, tepos,ngga ada duit. Gue jadi fakir miskin.

...kampret, gue ga mau, ga mau, ga apa-apa ga punya pacar asalkan punya duit. Kampret lo cong!

Karier: Yang sekolah kemungkinan ga naik kelas
yang kerja mungkin bisa dipecat dari kantornya.


.....ASLI, KALO KETEMU DIA, GUE PENGEN JAMBAK....TALI POCONGNYA.

Akhirnya gue tutup buku PJP dengan kesedihan. Emang dasar Poconggg gilak! Gue ga bakalan baca PJP lo lagi!!! Mau ada sekuel PJP 2, 3, 4, 5 kalo ramalan Libra masih jelek begitu, gue kubur (lagi) lo!!!!

Satu-satunya setan ter-songong yang Jomblo Ngenes, Sok Suka Makan Sushi, udah gitu ga punya Tangan lagi, ya cuma Poconggg...

Yak, Pocongggg. Dengan 3g. Poconggg.

"Bantulah dia ketika dia jatuh. Karena dia tidak bisa bangun sendiri."

Keren.